28 April 2015

Pemuda Muslim: Muda Nan Berjaya



Siapa yang ragu dengan besarnya potensi pemuda? Pemuda dengan potensi fisik dan kekuatan kepribadiannya telah mengukir banyak sejarah dunia. Siapa yang tak kenal dengan Ali bin Abi Thalib? Shalahuddin al-Ayyubi? Muhammad al-Fatih? Dan asy-Syafi’i muda yang sudah mampu berfatwa? Mereka semua produktif sejak masih muda belia. Bukan hura-hura dalam euphoria belaka, namun produktif untuk dunia akhirat dan bermanfaat bagi umat manusia sejak berusia muda. Keberhasilan yang mereka raih tentu tak diraih secara instan, melainkan buah dari kesungguhan dan pengorbanan; apakah ada keberhasilan yang mengukirkan tinta emas sejarah diraih dengan instan dan kelalaian? Ada sejumlah catatan penting di antara karakteristik seorang pemuda muslim:

Pemuda Muslim: Pemuda Produktif
Amal shalih adalah aktivitas produktif, dan setiap muslim didorong oleh Allah dan Rasul-Nya untuk menjadi muslim produktif dalam kebaikan menurut tinjauan Islam. Dari Abu Hurairah r.a., dari Nabi SAW, beliau bersabda:
مِنْ حُسْنِ إِسْلاَمِ المَرْءِ تَرْكُهُ مَا لاَ يَعْنِيْهِ
“Di antara kebaikan Islam seseorang adalah ia meninggalkan apa-apa yang tidak bermanfaat baginya.” (HR. At-Tirmidzi, Ibn Majah & Ibn Hibban, dll)[1]
Menjelaskan hadits ini, al-Hafizh Ibnu Rajab pun merinci: “Bahwa di antara tanda kebaikan keislaman seseorang adalah meninggalkan apa-apa yang tak bermanfaat baginya baik berupa perkataan maupun perbuatan, dan menyedikitkan diri pada hal-hal yang tidak bermanfaat baik perkataan maupun perbuatan, dan makna kata (يعنيه): bahwa hal yang penting itu berkaitan dengan dirinya maka jadilah hal itu termasuk tujuan dan tuntutan dirinya. Kata (العناية): kuatnya perhatian pada sesuatu, dikatakan: عناه – يعنيه yakni jika seseorang memerhatikan dan mencarinya. Namun yang dimaksud (dalam hadits ini) bukan berarti meninggalkan apa-apa yang tidak penting dan tidak dikehendakinya berdasarkan standar hawa nafsu dan tuntutan jiwa, akan tetapi berdasarkan standar hukum syara’ dan Islam. Oleh karena itulah ia (disebutkan) termasuk “di antara kebaikan keislaman”, maka jika “baik keislaman seseorang” ia akan meninggalkan apa-apa yang tidak bermanfaat baginya menurut Islam baik berupa perkataan maupun perbuatan. Karena Islam menuntutnya melaksanakan berbagai kewajiban sebagaimana telah dijelaskan dalam syarh hadits Jibril a.s.”[2]
Bagi seorang pelajar muslim, memanfaatkan waktu untuk belajar ilmu yang baik, mengulang pelajaran, mengulang atau menambah hafalan merupakan hal-hal bermanfaat. Karena ilmu, tak diraih dengan kelalaian melainkan dengan cara belajar. Dari Abu Hurairah r.a., ia berkata: “Aku mendengar Nabi SAW bersabda:
إِنَّمَا العِلْمُ بِالتَّعَلُّمِ
Sesungguhnya ilmu hanya bisa diraih dengan cara belajar.[3]
            Al-Hafizh an-Nawawi bahkan menuliskan satu bab khusus “Bersegera Terhadap Amal-Amal Kebaikan (باب في المبادرة إلى الخيرات)” dalam Riyâdh ash-Shâlihîn-nya, dimana beliau menukil firman Allah:
وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ
Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa.” (QS. Âli Imrân [3]: 133)
Rasulullah SAW bersabda:
بَادِرُوا بالأعْمَالِ الصَّالِحَةِ، فَسَتَكُوْنُ فِتَنٌ كَقِطَعِ اللَّيْلِ الْمُظْلِمِ يُصْبِحُ الرَّجُلُ مُؤْمِناً ويُمْسِي كَافِراً، ويُمْسِيْ مُؤْمِناً ويُصْبِحُ كَافِراً، يَبِيْعُ دِينَهُ بعَرَضٍ مِنَ الدُّنْيَا
Bersegeralah kalian beramal shalih, akan ada suatu masa ketika muncul berbagai fitnah seperti potongan malam gelap gulita, dimana seseorang beriman di waktu pagi dan kafir pada sorenya, dan beriman di waktu sore dan kafir pada paginya, ia menjual agamanya dengan harga dunia.” (HR. Muslim)[4]
            Menurut Dr. Mushthafa al-Bugha’ di antara faidah hadits ini adalah kewajiban berpegang teguh terhadap agama, dorongan untuk menyegerakan beramal shalih sebelum tibanya berbagai penghalang dan hambatan atasnya.[5] Yakni berpegang teguh pada akidah dan syari’at Islam dan bersegera beramal shalih.

Pemuda Musim: Mengoptimalkan Waktu
Segala sesuatu ada tandanya, di antara pertanda cinta seseorang pada sesuatu ialah memerhatikan dan tidak menyia-nyiakan apa yang dicintainya. Apakah mungkin orang yang menghargai waktu akan menyia-nyiakan waktunya untuk hal yang sia-sia atau bahkan menambah dosa?! Padahal dalam QS. Al-‘Ashr, Allah ‘Azza wa Jalla bersumpah dengan waktu masa (sore) yang menunjukkan pentingnya waktu.
وَالْعَصْرِ (١) إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ (٢) إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ (٣)
Dan demi masa. Sesungguhnya manusia benar-benar dalam keadaan merugi. Kecuali orang-orang yang beriman, beramal shalih dan saling menasihati dalam kebenaran dan saling menasihati untuk menetapi kesabaran.(QS. Al-‘Ashr [103]: 1-3)
Ayat ini menjelaskan bahwa manusia benar-benar dalam keadaan merugi. Pertama, dijelaskan dengan qassam (sumpah) “والعصر” (demi masa). Kedua, dijelaskan dengan ta’kid “إنّ”(benar-benar). Ketiga, dijelaskan dengan ta’kid “لفي” (sungguh dalam). Ketiga bentuk penjelasan ini, semuanya menguatkan makna pembahasan ayat ini, yaitu kerugian manusia yang luar biasa, kecuali orang yang beriman, beramal shalih dan saling menasihati dalam kebaikan dan penuh kesabaran. Dalam tinjauan ilmu balaghah, keberadaan kata-kata penegasan seperti ini berfaidah menafikan segala bentuk keraguan dan pengingkaran atas kebenaran informasi dalam ayat ini. Dalam ayat ini pun terdapat dorongan untuk produktif; beramal shalih, dimana amal shalih tak hanya ibadah mahdhah namun juga mencakup keseluruhan amal perbuatan yang diridhai oleh Allah. WaLlâhu a’lam bish-shawâb.

Hati-Hati dengan Slogan-Slogan Gagal
Slogan ”nikmati saja hidup ini”, ”hidup itu hanya sekali saja”, slogan-slogan ini seringkali keluar dari lisan pemuda yang hidupnya hura-hura sebagai pembenaran dari kekeliruannya menjalani kehidupan. Ya benar, memang banyak kenikmatan yang Allah berikan kepada kita; potensi akal yang sehat, tubuh yang kuat, namun jika itu semua ”dinikmati” dengan cara yang melanggar syari’at sama saja dengan kufur nikmat, atau jika slogan itu dimaksudkan sebagai pembenaran atas hidup hura-hura, menyia-nyiakan waktu tentu tak layak bagi pemuda muslim yang pandangannya jauh melebihi langkahnya. Di antara wujud syukur nikmat atas panca indera itu adalah menggunakannya pada hal-hal yang diridhai Allah, yakni sesuai dengan tujuan penciptaannya, hal itu sebagaimana dijelaskan oleh Syaikh Prof. Dr. Muhammad Ali ash-Shabuni.[6] Hidup menikmati berbagai kemaksiatan? Wal-’Iyâdzu biLlâh, Imam Sufyan ats-Tsauri -rahimahuLlâh- bertutur dalam sya’irnya:
لاَ خَيْرَ فِي لَذَّةٍ مِنْ بَعْدِهَا النَّار
Tiada kebaikan dalam kenikmatan yang kesudahannya adalah api (siksa neraka).”
Kenikmatan seperti apa yang kesudahannya adalah siksa neraka? Yakni kenikmatan dalam kemaksiatan, hal ini dipahami dari ungkapan “kesudahannya adalah siksa neraka” (من بعدها النّار). Kenikmatan dalam kemaksiatan tak lebih dari permainan hawa nafsu. Bahayanya seperti dituturkan sya’ir:
واحذر هواك تجد رضَاه # فإنما أصل الضلالة كلها الأهواء
“Berhati-hatilah terhadap hawa nafsumu maka engkau temukan keridhaan-Nya # Karena sesungguhnya sumber kesesatan seluruhnya adalah hawa nafsu.”
Di sisi lain, sudah menjadi bagian dari keyakinan setiap muslim bahwa hidup di dunia yang fana adalah ladang beramal untuk kehidupan abadi di akhirat kelak dimana baik buruknya amal perbuatan kita akan dihisab:
فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ (٧) وَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُ (٨)
“Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan sebesar dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula. (QS. Az-Zalzalah [99]: 7-8)
Ketika mendengar seseorang mencela dunia, Ali bin Abi Thalib r.a. bertutur:
الدنيا دار صدقٍ لمن صدقها، دار نجاةٍ لمن فهِم عنها، ودار غِنى لمن تزوّد منها، ومهبط وحي الله، ومصلى ملائكته، ومسجد أنبيائه، ومَتَجَرُ أوليائه، رَبِحُوا فيها الرحمةَ، واكتسبوا فيها الجنة
“Dunia adalah tempat kejujuran bagi orang yang jujur, tempat keberhasilan bagi orang yang memahaminya, tempat kecukupan bagi orang yang berbekal di dalamnya, tempat turunnya wahyu Allah, tempat shalat para malaikat-Nya, tempat sujud para nabi-Nya, tempat perniagaan para wali-Nya, mereka meraih rahmat di dalamnya, dan mengupayakan surga di dalamnya.”[7]
            Ali bin Abi Thalib r.a. menyifati dunia bahwa ia adalah tempat kebaikan dan bermanfaat bagi orang yang beramal di dalamnya dengan benar, bahwa ia adalah tempat keselamatan dari kemaksiatan dan dosa bagi orang yang menyadari bahwa dunia adalah jalan menuju akhirat yang bahagia, di dalamnya terdapat kecukupan bagi orang yang berbekal di dalamnya dengan bekal takwa.[8]
Slogan ”hidup itu mengalir saja” sebenarnya slogan yang patut dikritisi, bagaimana tidak? Coba anda pikirkan jika seandainya ”aliran” tersebut mengalir ke ”selokan yang kotor dan bau”? Pemuda yang cerdas dan berpikir tentu tidak mau. Apakah layak hidup kita mengalir saja mengikuti arus buruknya zaman? Pemuda cerdas agent of change bukan pemuda malas dan pragmatis namun kreatif dan maju, jika tak begitu maka sya’irnya Dr. Muhammad al-‘Arifi ini jawabannya:
وَمَنْ يَتَهَيَّبُ صُعُوْدَ الجِبَالِ # يَعِشْ أَبَدَ الدَّهْرِ بَيْنَ الحُفَرِ
“Siapa yang takut naik gunung # Akan hidup di antara lubang selamanya.”[9]
            Maka slogan yang baik bagi seorang pemuda muslim sudah semestinya menunjukkan orientasi hidupnya sebagai ’abduLlâh (hamba Allah).
وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ
“Dan tidaklah Kami menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku.” (QS. Adz-Dzâriyât [51]: 56)




[1] Jâmi’ al-‘Ulûm wa al-Hikam, Ibnu Rajab al-Hanbali, juz. I/ hlm. 287. Dalam catatan kaki kitab ini (tahqiq: Syu’aib al-Arna’uth) disebutkan bahwa hadits ini hasan li ghayrihi.
[2] Ibid.
[3] Hadits hasan, diriwayatkan oleh al-Khathib dalam at-Târîkh (IX/227), Ibnu Asakir (XVIII/99), ad-Daruquthni dalam al-‘Ilal (VI/ 219), dan Ibn al-Jauzi dalam al-‘Ilal (I/ 85).
[4] Nuzhat al-Muttaqîn Syarh Riyâdh ash-Shâlihîn, hlm. 123.
[5] Ibid.
[6] Rawâ’i’ al-Bayân; Tafsîr Âyât al-Ahkâm min Al-Qur’ân, Prof. Dr. Muhammad Ali ash-Shabuni, hlm. 154-155.
[7] Al-Bayân wa at-Tabyîn, II/ 190; Al-Balâghah wa an-Naqd, hlm. 37.
[8] Ibid.
[9] Istamti’ bi Hayâtika: Funûn al-Ta’âmul Ma’a an-Nâs fî Zhilli as-Sîrah an-Nabawiyyah, Dr. Muhammad al-‘Arifi.